Promosi

Promosi
Syed Araniri : Saya Tidak Sokong Komunis

Kami Tidak Sembah Chin Peng!

“Saya tidak sokong perjuangan komunis,” kata Naib Pengerusi 1 Interim Dap Kedah, Syed Araniri Syed Ahmad.

Beliau berkata demikian bagi menangkis tohmahan beberapa laman blog termasuk laman sosial facebook yang mengkritik tindakkannya bersama beberapa pimpinan Pas melawat mendiang Setiausaha Agung Parti Komunis Malaya, Chin Peng di Wat That Thong, Sukhumvit, Bangkok pada 22 September lalu.

Menurutnya, lawatannya ke Bangkok adalah bertujuan untuk membuat persiapan bagi menyambut sambutan hari Raya Aidiladha pada 15 Oktober ini.

Bagaimanapun, pada masa sama, beliau mengambil kesempatan untuk melihat sendiri bagaimana upacara pengebumian mendiang Chin Peng dilakukan, sama ada mengikut upacara komunis atau sebagainya.

“Kami pergi ke Bangkok adalah untuk mencari komuniti Islam di sana yang nak sertai ibadah korban nanti. Sudah lebih lima tahun kami melaksanakan ibadah korban di sana. Pada masa sama, kami mengambil kesempatan untuk singgah melihat mendiang Chin Peng berikutan jarak lokasi yang sudah dekat.

“Kami pergi melihat mendiang Chin Peng bukan kerana nak sembah dia. Kita pun tahu tidak akan sembah dia sebab itu tuntutan agama Islam. Kita cuma nak lihat bagaimana upacara keagamaan mereka dijalankan. Tidak semestinya kalau melawat kubur firaun itu tanda kita menyokong firaun,” katanya.

Syed Araniri berkata, kehadirannya melawat mendiang Chin Peng juga bukanlah sebagai mewakili parti DAP, sebaliknya hadir atas dasar seorang yang beragama Islam.

“Kami pergi depan keranda dia (Chin Peng) tidak tunduk atau sembah apa-apa pun. Kami pergi tengok saja. Tidak semestinya melawat dia adalah tanda kami menyokong komunis,” katanya.

Beliau turut menyarankan kepada semua pihak yang berkenaan agar dapat menghentikan tohmahan tersebut dan bersifat terbuka.

“Ini adalah negara demokrasi, kami tidak sokong Chin Peng. Perjuangan komunis sudah cukup menjadi satu pengajaran buat rakyat Malaysia,” katanya.

Difahamkan, Syed Araniri melawat mendiang Chin Peng bersama calon Pas di Dun Sungai Tiang semasa PRU13, Mohd Fadzil Baharom serta beberapa pimpinan PR dari Pulau Pinang kira-kira jam tujuh malam.

Sebelum ini, Chin Peng atau nama sebenarnya Ong Boon Hua, 90, dilaporkan meninggal dunia akibat kanser di sebuah hospital Bangkok kira-kira jam 6.20 pagi pada 16 September lalu.

Tiada ulasan